Followers

Sunday, November 13, 2011

CINTA DARMIA 11


Darmia membuka perlahan pintu rumah banglo milik majikannya itu. Sejak kebelakangan ini tidak banyak kerja yang harus dilakukan. Tapi hari ini dia harus menjalankan satu tugas baru iaitu memasak. Tapi kata Haliza hari ni dia tidak perlu masakkan sarapan kerana Haliza telah membawa sarapan untuk Khairul Amir. Jadi seperti biasa Darmia datang tepat jam 9 pagi. Setelah siap mengemas, Darmia meninjau-ninjau keseluruh banglo itu. Tiba-tiba kakinya terhenti didepan pintu bilik kerja majikannya. Terdetik dihati untuk melihat bilik kerja majikannya. Apasalahnya. Bukannya aku nak ambil barang dia. Cuma nak tengok-tengok je. Bisik hati kecil Darmia. Perlahan pintu bilik dibuka. Besarnya bilik ni. Satu keluarga boleh duduk kat bilik ni je. Dipandang sekeliling bilik. Agak kemas. Bilik sendiri tahu pulak kemas. Ngomel Darmia. Terdapat beberapa rak yang penuh dengan buku. Disudut lain terdapat sebuah meja kerja lengkap dengan komputer. Mata Darmia tertarik ke satu sudut di tengah-tengah bilik. Terdapat sebuah meja kaca. Disitu berdiri megah sebuah replika rumah yang cantik. Mmm. Orang kaya, citarasanya pun besar. Desis hati Darmia. Tidak lama kemudian dia beralih ke arah dinding di sebelah kirinya. Disitu tergantung gambar besar. Terasa hendak pitam melihat gambar tersebut. Tak mungkin. Peluh terasa memercik membasahi tubuh. Direnungnya lama wajah lelaki yang segak bergaya dengan kot hitam dan tali leher berbelang-belang duduk di kerusi sedang tersenyum seperti memandangnya. Tidak mungkin. Tidak mungkin dia. Kaki Darmia pantas bergerak. Ingin segera meninggalkan banglo besar itu. Tidak mahu bertemu dengan lelaki itu. Sungguh dia benci memandang lelaki itu. Dia meluat. Lelaki yang tidak tahu bertanggungjawab. Belum sempat kakinya melangkah keluar dari bilik itu, langkahnya terhenti. Lelaki di dalam gambar itu berdiri betul-betul di depan pintu. Begitu tajam renungan mata lelaki itu padanya. Terasa seolah-olah mimpi menjadi realiti. Darmia tidak pasti apa yang bermain di minda lelaki itu saat ini. Mungkin terkejut atau mungkin marah kerana mengcerobohi biliknya tanpa kebenaran. Tapi bagi Darmia, alangkah baiknya jika dia boleh ghaib dari pandangan tajam lelaki itu. Terasa getaran di tubuhnya. Mereka saling berpandangan. Pandangan yang berbeza. Bercampur aduk. Pantas Darmia menundukkan kepala. Berharap lelaki itu sudah melupakan wajahnya.

“Kau...?” berkerut dahi Khairul Amir memandang Darmia yang kaget. Khairul Amir cuba memerah otak mengingati siapakah gadis yang berada di depannya. Rasa ingin tahu mengatasi rasa marah kerana mencerobohi hak peribadinya. Dia pernah lihat gadis itu. Tapi tidak tahu di mana.

“Maaf Encik, saya tak berniat.....” kata-kata Darmia mati. Tidak tahu apa sepatutnya yang harus dilafazkan. Hanya debaran kencang menghentak dadanya. Lelaki itu masih setia merenungnya. Agaknya cuba mengingati siapa gadis misteri dihadapannya. Darmia ingin pergi dari situ, namun dia tidak tahu bagaimana untuk dia pergi dari kamar mewah itu kerana lelaki itu berada betul-betul dimuka pintu kamar. Menghalang laluannya. Darmia memandang wajah lelaki itu dengan rasa takut. Ada api kemarahan dan rasa takut dimata Darmia. Perasaan benci begitu menebal di hati Khairul Amir. Dia ingat kini. Perempuan inilah yang telah menjatuhkan maruahnya 4 tahun lalu. Hampir dia lupa pada wajah gadis polos yang membawanya ke kancah penghinaan. Terasa begitu sakit apabila dihina. Wajah gadis yang telah lama ditinggalkan itu masih lagi kembali terlayar di ruang mata. Tidak di sangka gadis itu telah banyak berubah.

“Tak sangka kau muncul balik depan mata aku. Aku ingatkan kau dah mampus” ucap Khairul Amir sambil memandang tepat gadis di depannya.

“Kau buat apa kat sini hah” tengkingan Khairul Amir bagai halilintar yang mengejutkan Darmia. Tidak disangka dia akan bertemu kembali dengan gadis itu. Perlahan airmata Darmia jatuh ke pipi. Dia terasa takut. Terasa bagai berada di dalam kepungan binatang buas yang ingin membahamnya.

“Apa kau buat kat sini. Tak puas lagi ke kau malukan aku dulu” nada suara Khairul Amir masih meninggi. Darmia hanya diam. Yang kedengaran hanya esak tangisnya.

“Diam” tengking Khairul Amir. Kakinya melangkah setapak dua kedepan pantas sekali kaki Darmia berundur.

“Tolong jangan apa-apakan saya. Saya rayu.” keluar jua kata-kata dari mulut Darmia. Bimbang benar apabila lelaki itu makin hampir. Ada rasa belas dihati Khairul Amir melihat wajah pucat Darmia. Perempuan itu kelihatan begitu takut. Pantas perasaan itu di tepis.Kerana perasaan itulah dia terpaksa menerima hukuman diatas kesalahan orang lain. Perempuan seperti ini tidak perlu di beri muka. Terlalu pandai berlakon. Fikir Khairul Amir.

“Jadi kau datang sini jadi orang gaji aku. Tak berjaya kikis harta aku kau buat helah baru pulak.”tempelak Khairul Amir. Hanya itu yang terlintas di fikirannya. Apalagi yang gadis kampung seperti Darmia inginkan selain daripada hartanya.

“Apa pulak rancangan kau kali ni?” bertalu-talu soalan yang diajukan. Darmia sekadar menggeleng kepala. Menidakkan kata-kata lelaki itu. Lidahnya kelu untuk berkata-kata. Hatinya meronta-ronta untuk terus melarikan diri. Tapi kedudukan Khairul Amir menghalang langkahnya. Khairul Amir berang. Wajah ketakutan Darmia seakan mengejeknya. Sudah lupa kerja penting di pejabat. Pantas tubuh Darmia disambar dan ditolak kuat ke dinding. Darmia terasa belakangnya sakit. Dia semakin gerun.

“Cakap apa kau nak?” tangan Darmia yang cuba menolak tubuhnya dicengkam kuat ke dinding. Tubuh Khairul Amir mengepung Darmia agar gadis itu boleh bergerak. Kali ini dia ingin memaksa gadis itu untuk bersuara.

“Tolonglah encik. Saya tak nak apa-apa. lepaskan saya. Saya janji takkan muncul depan encik lagi. Tolonglah.” Darmia merayu. Tangisannya semakin menjadi-jadi.

“Bohong. Aku tahu kau nak sesuatu dari aku. Sebab tu kau datang sini. Kau nak apa? Nak duit? Nak harta?” soal Khairul Amir langsung tidak dipedulikan wajah ketakutan gadis itu. Terus-terusan dia mendesak Darmia.

“Lepaskan” Darmia masih berusaha melepaskan diri dari cengkaman tangan kasar Khairul Amir.

“Kau ingat aku akan lepaskan kau senang-senang saja?. Jangan harap. Aku nak kau bayar balik apa yang dah kau buat pada aku.”

“Macam mana saya nak bayar, saya tiada apa-apa untuk di berikan pada encik. Saya tak ada harta” rayu Darmia. Dia cuba menguatkan diri untuk bersuara.

“Siapa kata aku nak harta kau. Mana mungkin perempuan kampung bermata duitan macam kau ada harta. Kalau kau ada harta takkan jadi perempuan murahan kan. Perangkap lelaki untuk hidup senang” lantang khairul Amir menghamburkan bicara.

“Habis apa yang encik inginkan?”

“Aku rasa kau tak layak untuk jadi orang gaji tapi kau lebih layak untuk jadi hamba aku sepanjang hidup.” Kasar kata-kata Khairul Amir.

“Tak nak. Saya datang ke sini dengan niat mencari rezeki. Sikit pun tiada niat untuk menyusahkan encik.” perlahan suara Darmia. Rasanya dia tidak berhutang apa-apa pada lelaki itu. Dia tidak mahu diperkotak-katikkan oleh lelaki itu. Dia juga punya maruah.

“Apa kau cakap?” sengaja Khairul Amir mendekatkan wajahnya. Darmia memalingkan mukanya. Dia cuba meronta. Tapi tidak berjaya tanganya terasa sakit kerana cengkaman Khairul Amir yang kuat.

“Kau dengar sini baik-baik. aku takkan biarkan hidup kau senang selepas kau susahkan hidup aku. Kau dah buat aku malu dulu. Kau letak maruah aku kat tapak kaki kau. Sekarang kau pulak rasa apa yang aku rasa” bisik Khairul Amir di telinga Darmia. Meremang bulu roma Darmia mendengarnya. Darmia mengumpulkan seluruh tenaganya untuk menolak tubuh Khairul Amir. Tiada apa lagi yang perlu di perkatakan pada lelaki itu. Segala kata-katanya adalah bohong bagi lelaki itu. Disepaknya kuat kaki lelaki itu. Tubuh Khairul Amir yang sudah tidak stabil itu ditolak kuat hingga lelaki itu terjatuh ke lantai. Pantas Darmia lari. Langsung tidak memandang ke belakang lagi. Dia mahu pergi jauh daripada lelaki itu. Khairul Amir mengerang kesakitan. Darmia terus lari. Dia perlu meninggalkan banglo itu. Dia nekad tidak akan kembali lagi ke situ.

“Tak guna!”kedengaran suara Khairul Amir bertempik dari tingkat atas. Geram benar hatinya. Tiba-tiba dia terpandang sesuatu yang bersinar dilantai bilik. Rantai. Pasti rantai perempuan itu yang tercicir bisik hati Khairul Amir. Khairul amir mengukir senyumnan. Di benaknya sudah terencana sesuatu. Kali ini perempuan itu tidak akan terlepas lagi. Dia akan pastikan itu. Siaplah kau. Ada ubi ada batas’ Bisik hatinya.


p/s : saya harap awak smua sukakan CD dan terus memberi sokongan

9 comments:

OneNita said...

hi Nani..saya dah baca sampai episode 25 dalam blog yg dulu..n masih menantikan novel tu cepat2 keluar..lambat lagi ke?

Anonymous said...

cinta darmia ni dh dinovel kan ke...?

Anonymous said...

kata dh smpai penamatnyer...ini baru episod 11.sdgkan sblm ni dh episod 25..mintak penjelasan...tq

Naniey TJ said...

CD memang telah siap. nani telah pun berjaya menghantarnya ke sebuah syarikat penerbitan. dan syarikat tersebut telah setuju untuk terbitkan CD. memang sebelum ini CD telah melebihi episod 11. tapi oleh kerana cerita ini akan dibukukan maka nani telah membuat penambahbaikan dan pembetulan juga menghntikannya di blog. terima kasih kerana sudi membaca CD di blog ini dan nani berharap anda menjadi salah seorang pembaca CD apabila ia di terbitkan nanti.

Naniey TJ said...

p/s: kata syrikat itu CD akan diterbitkan selewat2nya bulan MAC. sama2 kita doakan

Anonymous said...

CD nie novel dia dah keluar ke?

Naniey TJ said...

annoy : t'dpt sedikit masalah, menurut penerbit CD akan kluar pd bln MEI.... insyaallah... doakan yg t'baik k.... terima kasih m'baca

alin said...

br abis baca novel ni...memang bestttt..n terbaik...xrugi beli buat koleksi...

Ayu Zan said...

Tahniah naniey.. Nnt sy pun nak review drama ni. Sbb konflik dia menarik. Smlm tgok mia memg menyayat hati even br ep 1.