Followers

Sunday, November 13, 2011

CINTA DARMIA 3

“I sangat bangga dapat bekerjasama dengan orang muda macam Encik Amir. You are so briliant.” Dato’ Fahmi menghulurkan tangan untuk berjabat dengan anak muda itu tanda persetujuaan telah termeterai.

“Dah menjadi tanggungjawab I Dato. Terima kasih atas kepercayaan Dato pada syarikat kami” ucap Khairul Amir.

“I harap yang terbaik dari syarikat you Encik Amir.”

“Insyaallah Dato’. Kami akan buat yang terbaik.” Dato Fahmi pandang anak muda didepannya dengan senyuman. Khairul amir. Nama yang tidak asing bagi kakitangan Bina Maju Holding. Anak tunggal Dato Roslan dan Datin Rabiah pemilik Bina Maju Holding. Dalam usia yang baru menjangkau 29 tahun, kehebatannya setanding dengan ahli perniagaan yang lain.

“So macam mana keadaan father you. I dengar dia ke luar negara buat pembedahan jantung” soal Dato’ Fahmia.

“Dah bertambah baik. Tunggu masa nak pulang ke Malaysia je” Sudah setahun lebih anak muda itu menggantikan tempat Dato Roslan sebagai Pengarah urusan Bina Maju Holding memandangkan kesihatan ayahnya yang semakin merosot sejak akhir-akhir ini. Kini kedua orang tuanya berada di luar negara bagi mengubati penyakit jantung Dato Roslan. Bina Maju Holding, syarikat yang sudah mampu berdiri megah setanding dengan syarikat-syarikat gah di Malaysia. Kini dia boleh tersenyum bangga dengan segala usaha dan kepandaiannya. Syarikat yang hampir bankrup kembali normal malah sahamnya juga makin meningkat dengan kehadiran Pengarah Urusan yang baru. Dia bukanlah calang-calang orang. Walaupun usia baru setahun jagung namun kepandaiannya mentadbir organisasi itu sudah tidak diragui lagi. Dia punya keyakinan yang tinggi hingga mampu menguruskan syarikat besar seperti itu.

“I doakan dia cepat sembuh. Nanti jangan lupa kirimkan salam I pada papa you. Jadi I minta diri dulu. Banyak lagi urusan yang i nak kena buat. Sekali lagi tahniah Encik Amir. Saya bangga dapat bekerjasama dengan orang muda yang berbakat macam awak.”

“Sama-sama Dato’. Nanti saya sampaikan salam Dato’ pada papa” balas Khairul Amir tersenyum lebar. Dia melangkah mengiringi Dato Fahmi keluar dari ruang pejabatnya. Perlahan Khairul Amir melangkah kembali ke kerusi empuknya. Telefon yang berdering diangkat perlahan.

Good. Very good job. I proud with you” Khairul Amir ketawa gembira. Sungguh dia bangga kerana syarikatnya berjaya mendapat tender jutaan ringgit. Bagi Khairul Amir duit adalah segala-galanya. Wajah yang buruk boleh jadi cantik kalau berduit. Bila berduit apa saja yg diinginkan pasti dapat. Sebut saja. Kereta mewah, sudah berpuluh-puluh kali dia menukar kereta. Melancong, kemana saja yang dikehendaki. Perempuan, keliling pinggang yang mahu menjadinya jejaka idaman. Khabarkan perempuan mana, pasti dengan senang dan mudah baginya untuk mendapatkan apa yang dihajati. Senyumannya saja boleh mencairkan hati mana-mana gadis. Tapi itu semua permainannya. Khairul Amir lelaki yang tak tahu erti setia. Tidak mengerti apa itu cinta. Tidak pernah tahu makna kasih dan sayang. Baginya perempuan hanya sekadar mainan. Apabila sudah puas, sudah bosan buangkan saja. Berlambak yang menantinya. Bukan sedikit perempuan yang sanggup gadaikan maruah untuknya, Sudah berpuluh-puluh perempuan menawarkan. Tapi dia bukanlah lelaki yang tiada pegangan agama. Dari kecil dia di beri ajaran agama yang secukupnya. Dia tahu zina adalah kejahatan yang paling besar. Baginya perempuan yang sanggup menggadaikan tubuh untuk mendapatkan kemewahan hanya layak untuk dipermainkan.

“I belanja you dinner kat Hotel Palma malam ni”ujar Khairul Amir terus mematikan talian selepas mendapat persetujuan dari pekerjanya.

“Encik Khairul, ada orang nak jumpa” tiba-tiba kedengan suara setiausahanya Dalilah dari interkom.

“Siapa?” soal Khairul Amir.

“Cik Allysa. Boleh dia masuk?” Dalilah meminta kebenaran.

‘Sial. Apa perempuan tu nak lagi?’ Khairul Amir merungut sendiri.

“Cakap saya sibuk” balas Khairul Amir

“Baik encik” belum sempat Khairul Amir bangun dari kerusinya , pintu biliknya telah pun dirempuh kasar.

“Maaf Encik Khairul, saya dah cakap Encik sibuk” terketar-ketar Dalilah memberi penjelasan. Bukan dia tidak tahu cara kerja lelaki itu. Tegas dengan setiap kata-katanya.

“Tak apa awak boleh keluar” arah Khairul Amir.

Dalilah menurut.

“You nak apa lagi?” soal Khairul Amir.

Please honey. Dengar penjelasan I dulu” pujuk Allysa dengan suara manjanya.

“apa pulak alasan you kali ni. Pleaselah I ada banyak lagi kerja dari dengar penjelasan you yang entah apa-apa tu. Tak cukup lagi duit yang you dapat?” Khairul Amir masih tenang dikerusinya.

“I tak nak tengok lagi muka you kat ofis I. Baik you berambus sekarang sebelum I panggil security”ugut Khairui Amir.

“I takkan pergi selagi you tak dengar penjelasan i”bentak Allysa.

“Ok, fine. Dalila, tolong panggil security untuk buang sampah dalam bilik I ni keluar” arah Khairul Amir melalui telefon. Sengaja di tekankan perkataan sampah yang di tujukan pada gadis jelita di hadapannya.

“You memang jahat. Lepas you dah puas, you tinggalkan I macam tu je” jerit Allysa geram

“I tak pernah mintak pun. You yang suka melayan I kan. So, tu semua salah you. So, sekarang I dah tak nakkan you. I tak minat la dengan perempuan murahan macam you. Kalau you nak tahu, I memang jahat. So, you nak buat apa?” hina khairul amir.

Wajah Allysa merah menahan marah. Perangkapnya tidak mengena. Memang dia ingin memiliki lelaki kaya itu. Siapa yang tidak mahu jutawan muda seperti itu. Tapi Khairul Amir begitu bijak menghidu perangkapnya. Belum sempat agenda seterusnya dijalankan, projeknya sudah kantoi di tengah jalan. Salahnya juga kerana tidak berhati-hati hingga perbuatan sumbang dengan teman lelakinya telah dilihat oleh lelaki didepannya.

“You akan dapat balasannya nanti, Mir. You akan rasa kesakitan yang I dan perempuan-perempuan lain yang jadi mainan you rasa. Itu sumpah I. You ingat, you takkan pernah bahagia” Allysa memandang tajam wajah selamba Khairul Amir. Rasa marah dan terhina membuak-buak dihatinya. Seketika kemudian terus dia melangkah meninggalkan pejabat lelaki itu. Khairul amir termanggu seketika. Kata-kata Allysa ternyiang-nyiang di telinga.

‘You akan rasa kesakitan yang I dan perempuan-perempuan mainan you rasa’

ah nonsense. Ini Khairul Amirlah. Tak ada lagi perempuan yang dapat menjatuhkan keegoannya yang setinggi langit itu. Khairul Amir ketawa kuat. Begitu bangga dengan dirinya. Setakat ugutan begitu, rasanya dah berpuluh kali dilemparkan padanya. Dah jadi ayat biasa setiap kali hubungannya putus di tengah jalan. Tapi hingga kini, dia masih dapat hidup bahagia. Nonsense.

1 comment:

arilman0224 said...

huh! angkuh sungguh c amir tu..lum jmp ag 2 ci darmia...hehehe