Followers

Tuesday, November 1, 2011

PROLOG

KAMPUNG HULU HAJI LEBAI, JULAI 2006

“aku terima nikahnya, Nurul Darmia bt Roslan dengan mas kahwinnya RM40 ringgit tunai” lafaz yang membuatkan seluruh dunia Darmia terasa gelap. Dia tidak meminta lafaz itu diusianya yang baru menginjak ke angka 18. Tapi dia tidak berdaya menolak. Mahu atau tidak dia terpaksa merelakan. Saat itu dia mula merasakan masa depannya sudah kelam.

Jika orang lain gembira dihari pernikahan dengan pakaian putih cantik berhias, dia hanya memakai t-shirt yang agak lusuh dan sedikit terkoyak bersama seluar track. Itulah baju pengantinnya. Jika pengantin lain ditemani sahabat handai sisi tapi dia ditemani airmata yang tidak mahu berhenti.

‘Ujian apakah ini ya Allah’ Darmia merintih sendiri. Dalam keterpaksaan dihulurkan tangannya. Sebentuk cincin perak tersarung kemas ke jari manisnya. Tiada senyuman manis bersama ucapan selamat padanya. Yang ada hanyalah jelingan serta cemuhan. Di mana hendak disembunyikan wajahnya kala itu. Dia malu. Rasanya tidak sanggup berdepan dengan dunia ini lagi.

“apa sebenarnya yang kau mahu hah?” tengking lelaki didepannya. Menyinga wajah lelaki itu memandangnya.

“kau nak duit?” soalnya. Namun tiada satu pun soalan yang dapat dijawab oleh Darmia kala itu. fikirannya kosong. Dia hanya tahu menangis kala itu.

“nah, aku dah tak nak tengok lagi muka kau lepas ni.” Dengan penuh kebencian lelaki itu melemparkan beberapa not RM50 ke mukanya. Terus lelaki itu berjalan masuk ke perut kereta. Malam bersejarah itu dia ditinggalkan terkontang-kanting sendiri tanpa dia tahu siapa pengantin lelakinya. Jika orang lain tengah berdebar menanti malam merangkak pergi, tapi dia menangis kesedihan. Didadanya penuh keresahan dan kegelisahan. Tidak tahu apa yang harus dilakukan. Namun begitu dia turut mengatur langkah ke rumah papan milik ibunya.

“buat apa lagi kau balik sini? Berambus kau dari rumah ni. Pergi ikut laki kau” Salmah melemparkan sebuah beg ke tanah. Betul-betul dihadapan Darmia. Terkejut gadis itu dengan tengkingan ibu saudaranya yang tiba-tiba.

“Dia dah tinggalkan, Mia. Mana lagi Mia nak pergi Mak Ngah. Inikan rumah Mia” dalam esakan Darmia bersuara. Bergegas Salmah menuruni tangga. Memang sudah lama dia ingin menghalau gadis itu.

“padan muka kau. Lelaki tu pun tak hingin tengok muka gatal kau tu. Jijik.” Kepala Darmia ditunjal dengan hujung jarinya.

“apa salah Mia sampai Mak Ngah sanggup kata macam tu.” tangis Darmia.

“berani kau tanya salah kau ye. Kau dah conteng arang kat muka aku. Mana aku nak letak muka aku di hah? Aku bagi kau makan pakai, ni balasan kau ye, dasar manusia tak kenang budi” tubuh Darmia terasa sakit menerima serangan demi serangan dari Salmah yang bertubuh gempal itu.

“Mia tak salah Mak Ngah” rayu Darmia sambil cuba menahan serangan dari Salmah.

“sudahlah Mah. Biarkan budak tu” terdengar suara Salleh diruang tamu. Lelaki itu hanya memandangnya dengan senyuman sinis. Saat itu Darmia benar-benar rasa terhina. Semua orang menuding jari padanya sedangkan manusia yang sedang tersengih itu punca segala-galanya. Darmia benci. Benci pada semua orang yang seperti buta menilai. Salmah menghentikan perbuatannya

“berambus kau dari sini” jerit Salmah.

“ni rumah Mia. Mia ada hak” seluruh kekuatan di kumpulkan untuk menegakkan haknya. Pantas rambut Darmia ditarik.

“sakit Mak Ngah” rintih Darmia

“amboi sedapnya kau bercakap. Hak apa yang kau ada?. Hei,kau dengar sini baik-baik, mulai hari ini, kau bukan lagi darah daging aku. Jadi rumah ini bukan lagi milik kau. Kau faham?” tengking Salmah

“mana Mia nak pergi. Kasihanilah Mia, Mak Ngah. Mia dah tak ada siapa-siapa lagi dalam dunia ni. Tolonglah” sayu suara Darmia merayu. Kaki Salmah dipaut. Dia cuba menagih simpati.

“apa aku peduli semua tu. Suka hati kau lah mana kau nak pergi. Yang penting jangan tunjukkan muka kau depan mata aku ni lagi. Sakit tahu mata aku tengok perempuan gatal macam kau ni” kata Salmah sambil menunjuk-nunjuk matanya yang dibulatkan. Darmia masih terpaku di situ sambil menangis. meratapi nasibnya yang seperti sudah jatuh ditimpa tangga.

“aku kata berambus” tempik Salmah. Terhenjut bahu Darmia akibat terkejut dengan jerkahan itu. Kali ini Darmia tahu dia sudah tidak ada peluang lagi. Dengan langkah longlai dia meninggalkan rumah pusaka arwah ibunya. Entah kemana dia hendak tuju. Dia sendiri buntu.

‘Hanya padaMu akan bergantung Ya Allah’ sayu hatinya meminta. Hanya pada tuhan yang satu di sandarkan harapan agar esok masih ada sinar untuknya.


P/S : p'cubaan p'tama..... CD di pblishkn smula dlm versi sama tp tlh diubah suai..... hrp anda t'hibur

1 comment:

arilman0224 said...

ye r len skit dr cinderella..kalu drama 2 bkn k pakcik yg nk rape die 2 pakcik tiri yg kawen ngn mak tiri die...ni sedara mara die..yg sama tang cara kawen tu jer...kalu slh mf...dh lme drama tu dtygkan...ingt2 lupe....hehehehe